Tahap pertama
Cerita Foto Sumba

Proses memperkenalkan kamera, mengambil gambar dan belajar untuk menceritakan kisah

Agustus 29, 2020

Pengenalan Kamera dan Keberanian untuk Dicoba

Cara memegang kamera, dan meletakkan tali di leher adalah hal pertama yang kita katakan kepada anak-anak, dan kita sering mengatakan berulang kali, sehingga dapat dilakukan untuk menjaga kamera yang mereka gunakan dari jatuh dan selalu aman dalam jangkauan tangan mereka .

Yoni, yang berada di kelas 4 (Lapinu Distant Class, Matawai Katingga Public Elementary School), sangat aktif dan suka berfoto. ketika diberi kesempatan untuk mencoba kamera, beberapa kali ia masih bingung tentang tombol yang ditekan, lalu bagaimana melihat gambar.

Setelah 5-10 tembakan, Yoni mulai lebih cair dan lebih fleksibel untuk mengambil gambar, ia mengambil gambar teman-temannya, gurunya, kemudian hewan domestik seperti babi, ayam, dan kuda. Beberapa upaya zoom-in dan zoom-out masih gagal karena kamera gemetar. zoom-out zoom-in

Kami menugaskan Yoni dan teman-temannya untuk mencatat setiap foto yang mereka ambil, dan kemudian catatan dapat dilengkapi dengan informasi tambahan sehingga mereka dapat diatur ke dalam cerita lengkap.

Anak-anak dibebaskan untuk mengambil gambar benda-benda yang mereka sukai, dan menceritakan apa yang mereka ambil gambar di depan teman-teman mereka.

Kebebasan berekspresi

Ketika pelatihan belum dimulai, kami terkejut,
karena pada kenyataannya, tidak ada foto mereka di rumah.

Itu mungkin salah satu euforia, ketika mereka memiliki kesempatan untuk mengambil gambar, mereka mengambil gambar dari teman-teman mereka.

Cerita Foto Sumba Kelas Lapinu

Eksplorasi Cerita Desa dari Anak-anak

Fotografi adalah media, keberanian untuk berbicara dan menceritakan kisah melalui foto adalah investasi dalam pengetahuan dan interaksi dengan lingkungan dan masyarakat.

Pin It on Pinterest