Sumba Photo Stories

Donasi Sekarang

Ayo dukung Kawan Baik Indonesia!

Mari Kita Di Sini

Sumba Photo Stories

Kawan Baik bertujuan untuk turut berkontribusi terhadap pembangunan daerah tertinggal, maka penting bagi kami untuk memetakan masalah paling mendesak di setiap wilayah kerja kami. Kami juga harus melalui proses sulit dalam merumuskan masalah yang sesungguhnya, membuat prioritas, dan mencari metode paling efektif dalam memecahkan masalah. Karena itu, kami memulai proyek fotografi sebagai tempat kami berproses secara kreatif dengan melibatkan anak-anak setempat dan memahami permasalahan melalui perspektif mereka.

Sumba Photo Project akan menjadi salah satu perwujudan gagasan kami. Dalam proyek ini, kami akan mengajari anak-anak setempat tentang fotografi, termasuk cara menggunakan kamera, mengambil foto dengan sudut dan komposisi yang bagus, dan kemudian membuat cerita bagus dari foto mereka. Kami akan meminjamkan mereka kamera dan membiarkan mereka mengambil gambar apa pun di sekitar dan keterampilan fotografi mereka akan kami bimbing melalui serangkaian pelatihan. Foto-foto tersebut diharapkan dapat menangkap masalah nyata di lingkungan mereka dan ditafsirkan melalui sudut pandang asli kanak-kanak. Proyek ini akan dilakukan dalam tiga tahap: Pelatihan/Workshop, eksposisi, serta evaluasi dan rencana aksi.

Posting Terbaru

Pelatihan & Lokakarya

Tahap pertama dari proyek ini adalah untuk mengatur pelatihan dengan tiga kelompok sepuluh anak dari Sumba dan untuk mengajar mereka bagaimana menggunakan kamera. Anak-anak akan membawa kamera bersama mereka dan menangkap momen kehidupan mereka, tempat mereka pergi ke, rumah mereka, orang yang mereka cintai, makanan yang mereka makan, dan segala sesuatu di sekitar mereka.

Anak-anak akan memiliki kesempatan untuk menjelajahi desa mereka, untuk mengekspresikan diri, untuk menemukan dan menganalisis hal-hal di sekitar mereka dengan perspektif baru.

Pada tahap ini, anak-anak hendaknya didorong untuk membuat cerita dari gambar-gambar yang telah mereka ambil dan menyajikannya di depan orang lain. Fase ini akan mengajarkan mereka bagaimana menjadi percaya diri dengan menciptakan narasi tentang apa pun di lingkungan mereka bahwa mereka telah ditangkap di depan kamera, dan cukup berani untuk berbicara tentang hal itu.

Ada banyak manfaat dalam melakukan proyek ini: Pertama, dengan berpartisipasi dalam proyek ini, mereka akan didorong untuk melakukan sesuatu yang baru, yang mengubah kebiasaan sehari-hari mereka. Mereka akan belajar dan mengembangkan keterampilan baru. Dari titik pendidikan, ini adalah kesempatan nyata bagi mereka untuk maju.

Kedua, beberapa dari mereka mungkin mengembangkan atau menunjukkan minat nyata dalam seni dan fotografi, dan mereka mungkin ingin terus belajar setelah proyek. Ini adalah hal yang baik bahwa kita akan lebih mempertimbangkan. Pendidikan tentu saja yang paling penting, tetapi seni juga merupakan cara yang sangat baik untuk belajar dan mengembangkan bagian lain dari otak.

Eksposisi

Setelah anak-anak menyelesaikan tugas-tugas mereka, hal berikutnya yang harus dilakukan adalah untuk mengumpulkan semua gambar, dan mengatur eksposisi untuk membawa karya-karya mereka ke pemberitahuan publik. Sebagai fase yang disorot dari proyek ini, kami berharap bahwa eksposisi akan membiarkan masyarakat yang lebih luas di luar pulau melihat karya-karya anak-anak dan menyadari kondisi kehidupan mereka.

Selain itu, eksposisi adalah cara yang baik untuk menginformasikan orang-orang tentang proyek ini sebagai semacam ‘acara budaya’, karena orang biasanya lebih mudah menerima menghadiri acara semacam itu daripada hanya menerima pemberitahuan melalui email. Mereka akan melihat sendiri karya-karya anak-anak dan yayasan, sehingga membuat mereka dalam disposisi yang lebih baik untuk menyumbangkan uang untuk yayasan.

Evaluasi & Rencana Aksi

Tahap ketiga dari proyek foto ini adalah mengevaluasi dan membuat rencana aksi untuk melaksanakan program Kawan Baik, berdasarkan pelajaran yang dipelajari selama proyek.

Bagi Kawan Baik,proyek foto ini adalah kesempatan untuk memahami kesulitan dari sudut pandang anak-anak. Dengan mengevaluasi karya-karya anak-anak, serta hasil pelatihan dan eksposisi, kita dapat menguraikan hal-hal yang paling penting dan mendesak untuk dikerjakan. Dalam pengertian itu, menjadi mungkin untuk menempatkan prioritas pada proyek-proyek yang ingin kita kembangkan di masa depan..

Populasi & Penerima Manfaat

Distrik Kahaungu Eti memiliki jumlah penduduk 8.909* orang, terdiri dari 4.522 pria dan 4.387 wanita, dengan luas 475,1 hektar. Kepadatan penduduk adalah 18,75 km2.

Dalam proyek fotografi ini, Kawan Baik menargetkan untuk mengajak 30 anak dari dua atau tiga desa di Kecamatan Kahaungu Eti. Mereka akan mengambil bagian dalam pelatihan dan eksposisi. Selain para peserta, ada juga penerima manfaat langsung lainnya dari proyek ini, termasuk pemandu lokal, pelatih lokal, guru, anak-anak lokal dari desa-desa yang juga tertarik untuk belajar tentang fotografi, dan juga penduduk setempat yang terlibat dalam program kami.

Penerima manfaat lain dalam proyek ini termasuk penduduk setempat yang akan mendapatkan informasi baru tentang sosial, budaya, pendidikan dan kesehatan di Sumba terutama di desa Kahaungu Eti melalui media sosial dan situs-situs Yayasan Kawan Baik Indonesia dan Fair Future Foundation, serta mitra pendukung lainnya (500 orang).

Selain itu, proyek ini juga akan bermanfaat bagi masyarakat yang mendapatkan informasi baru tentang sosial, budaya, pendidikan dan kesehatan di Sumba, terutama di desa Kahaungu Eti (300 orang), melalui serangkaian pameran foto.

Ini akan menjadi langkah pertama bagi kami untuk dapat melibatkan lebih banyak orang dalam membantu dua program utama Yayasan Kawan Baik Indonesia, yang terdiri dari Pintar Kawan (Smart Friends) dan Kawan Sehat di Sumba Timur.

Melalui target utama kami dari 30 anak yang bergabung dalam pelatihan fotografi, kami bertujuan untuk membawa dampak besar bagi sekolah formal, serta lingkungan perumahan dan publik.

Mereka bebas untuk mengambil gambar dari lingkungan mereka dengan bimbingan teknis dan konsep kami.

Tim kami kemudian akan mengkurasi karya seni mereka, untuk membuat foto layak sebagai media untuk berbagi pengetahuan tentang pentingnya nutrisi, kebersihan, kesehatan dan pendidikan kepada masyarakat yang lebih luas.

*(Sumber Badan Statistik Pusat: Timur
Sumba dalam Angka 2018)

Ini hanya teman yang sangat baik, itu cerita kita dan mereka adalah orang-orang yang menciptakannya!

Kawan Baik Indonesia

Kamanggih - Salah satu sekolah yang kami jaga dengan Program Cerita Sumba "Photo"

Pendekatan lain untuk menjelaskan kebutuhan dan menggambarkan kondisi sosial-budaya. Project yang dibuat anak-anak untuk lingkungan mereka!

#SumbaPhotoStories #KawanBaikSumba #KawanBaikIndonesia #Act4fairfuture #FairFutureFoundation

Menyumbangkan

Desa Lapinu - Salah satu sekolah yang kami jaga dengan Program Cerita Sumba "Photo% 22

Pendekatan lain untuk menjelaskan kebutuhan dan menggambarkan kondisi sosial-budaya. Project yang dibuat anak-anak untuk lingkungan mereka!

#SumbaPhotoStories #KawanBaikSumba #KawanBaikIndonesia #Act4fairfuture #FairFutureFoundation

Menyumbangkan

Pendekatan lain untuk menjelaskan kebutuhan dan menggambarkan kondisi sosial-budaya. Project yang dibuat anak-anak untuk lingkungan mereka!

#SumbaPhotoStories #KawanBaikSumba #KawanBaikIndonesia #Act4fairfuture #FairFutureFoundation

Menyumbangkan

Office dan Base Camp - Aksi untuk Masa Depan yang Adil

Kawan-Kawan, welcome ke Base Camp kami di Rumah Sanur, Denpasar Bali

#Act4fairfuture #FairFutureFoundation #KawanBaik #KawanBaikSumba #KawanBaikIndonesia

Menyumbangkan

Mbinundita - Di mana kita membangun kembali Sekolah baru

Membantu desa untuk membangun kembali sekolah Mbinundita, maka lebih dari 60 anak usia 8 sampai 10yo, akan kembali ke sekolah.

Menyumbangkan

Hubungi Kami

Alamat

Jl. Danau Poso No.51A, Sanur, Br. Semawang, Kota Denpasar, Bali 80228